5 Maret 2024

SITUS SEPAK BOLA PIALA DUNIA

PREDIKSI BOLA| SKOR BOLA| BERITA BOLA| HASIL PERTANDINGAN

Liverpool vs Evertoon, Duel Panas Sulut Emosi Jordan Pickford

4 min read
Liverpool vs Evertoon, Duel Panas Sulut Emosi Jordan Pickford

Liverpool vs Evertoon, Duel Panas Sulut Emosi Jordan Pickford

Liverpool vs Evertoon, Duel Panas Sulut Emosi Jordan Pickford
Liverpool vs Evertoon, Duel Panas Sulut Emosi Jordan Pickford

Berita Terbaru Liga Inggris – Liverpool vs Evertoon berakhir panas hingga membuat pemain kedua tim sempat terlibat keributan.

Perkelahian pecah antara pemain selama derby Merseyside saat ketegangan memuncak dalam kemenangan 2-0 dari Stadium Anfield.

Mohamed Salah mencetak gol pembuka bagi Liverpool pada menit ke-36 memanfaatkan aksi penjaga gawang yang buruk Jordan Pickford.

Cody Gakpo turut mencetak gol kedua pada menit ke-49 atas nama The Reds sekaligus sebagai yang pertama untuk klub dari jarak dekat.

Sejatinya Pickford telah tampil mengesankan untuk Everton sebelum kekalahan derby Merseyside.

Ia tampil 21 kali di seluruh kompetisi dengan menjaga empat clean sheet. Hanya saja dalam kampanye mengecewakan, penjaga gawang Inggris itu menjadi salah satu dari sedikit hal positif The Toffees.

 

Liverpool vs Evertoon, Andy Robertson Tertawakan Jordan Pickford

Drama pertandingan Liverpool vs Evertoon terjadi saat bentrokan mendekati waktu akhir.

Kala itu Andy Robertson membuat masalah pada menit ke-84 dengan membuang bola saat Pickford datang untuk mengambilnya.

Everton berupaya mengejar permainan, sementara penjaga gawang Inggris menyerang bek kiri Skotlandia.

Robertson tertawa mengejek  kiper Jordan Pickford saat pemain The Toffees itu berusaha menjauhkan bek Conor Coady dari gawang tempatnya berjaga.

Seamus Coleman kemudian menyingkirkan Robertson sebelum terjadi huru-hara antara kedua klub.

Kemenangan tim Jurgen Klopp membawa mereka lebih unggul atas Chelsea ke urutan kesembilan.

Liverpool berusaha membuntuti tim peringkat keempat Newcastle United dengan selisih sembilan poin.

Baca Juga: PSG Kembali Kalah! Wissam Ben Yedder Mimpi Buruk Parisiens

Gol pembuka Liverpool datang melalui mantra 10 detik ketika kepanikan tercipta saat Everton membentur mistar gawang melalui James Tarkowski.

Darwin Nunez lantas berlari ke depan ujung lain lapangan dalam upaya balasan. Mohamed Salah dan Gakpo pun dengan sabar menunggu umpan silang yang tiba dengan sempurna pada jalur pertama.

Namun, Jordan Pickford memutuskan untuk mengambil kesempatan mencegah laju yang terakhir.

Jordan Pickford ditinggalkan dengan masam karena Salah justru lancar mengkonversi ke gawang kosong Everton.

Jamie Carragher tidak sabar untuk mengecam penjaga gawang Pickford yang berujung pada gol pertama The Reds.

Baca Juga: Prediksi Jitu Wolfsburg vs.Leipzig 18 Februari 2023 Liga Jerman

“Liverpool mendapat sedikit keberuntungan. Kami mengatakan sebelum pertandingan bahwa Everton tidak dapat mengatasi serangan balik. Umpan Nunez dan umpannya fantastis. Penyelesaian akhir dari Salah luar biasa tetapi Anda harus mempertanyakan penjaga gawang, ia tidak bertuan,” komentar Jamie Carragher dalam siarang langsung SkySport.

Bahkan publik menilai jika momen puncak Everton mana kala Jordan Pickford pergi istirahat 10 menit lebih awal.

 

Jalannya Pertandingan Liverpool vs Evertoon Mengingatkan Performa Lama The Reds

The Reds memenangkan derby untuk meninggalkan Everton sebagai posisi tiga terbawah

Perjuangan Everton membuat tuan rumah bekerja keras untuk kemenangan mereka dengan penampilan terorganisir baik dan disiplin yang memberi harapan.

Liverpool menemukan cara berbeda untuk menyelesaikan laga setelah mengalahkan Manchester United.

Tuan rumah menunjukkan kesabaran untuk akhirnya mematahkan perlawanan keras kepala Everton  yang tak ternilai harganya.

Kebuntuan terpecahkan setelah menit ke-62 ketika Andy Robertson tiba di depan The Kop untuk menanduk umpan silang Mohamed Salah.

Everton tidak bisa merespon meskipun Demarai Gray bertenaga drive melebar. Alhasil Liverpool membungkus kemenangan ketika pemain pengganti Divock Origi menyundul tendangan Luis Diaz.

Kekalahan itu berarti The Toffees mengakhiri hari di tiga terbawah papan atas untuk pertama kalinya sejak 6 Desember 2019. Mereka terakhir berada di zona degradasi sejauh musim ini pada 1998-99.

Aksi barisan belakang Everton dan tekad untuk mengganggu Liverpool membuat marah dan membuat Anfield frustrasi dalam 45 menit pertama.

Tetapi akhirnya bendungan itu pecah dan semua keberanian tim tamu tidak mampu bertahan.

Manajer Klopp mungkin sangat menikmati bagaimana Liverpool menggali lebih dalam untuk mengatasi tantangan Everton.

The Reds mati-matian berjuang untuk mendapatkan kendali, sebenarnya, mereka tidak pernah berada dalam tingkat komando normal dan masih harus bertahan sebelum peluit akhir.

Sisi Frank Lampard sekarang berada dalam bahaya degradasi yang serius menunjukkan betapa butuh elemen lain dari permainan yang mendorong mereka untuk hindari penurunan.

 

Jurgen Klopp Berupaya Hidupkan Kembali Liverpool Sebagai Revolusinya

Pelatih yang memanajeri Liverpool sejak 2015 telah mengubah tim sepenuhnya dengan terlihat dinamis, berenergi tinggi, dan mendebarkan.

Kemampuan Klopp mengembangkan pemain dan keterampilan manajemen para pemain Liverpool terbilang luar biasa.

Gaya permainan Klopp fokus pada tekanan intensitas tinggi, transisi cepat, dan sepak bola menyerang.

Ia percaya pada gaya permainan yang menghibur untuk melibatkan emosi dan dukungan para penggemar.

Tim Klopp telah menanamkan filosofi ini pada para pemainnya dengan beberapa penampilan paling berkesan dalam beberapa tahun terakhir.

Gaya gegenpressing Jurgen Klopp merupakan heavy metal football menjadikan timnya salah satu yang paling sukses dan menakutkan pada zaman modern.

Pertahanan Liverpool pernah membuat iri Liga Inggrus, namun, sedikit rentan musim ini karena cedera pada pemain kunci dan perlunya investasi lebih banyak pada bek baru.

Selain itu, tim kesulitan untuk menggantikan produksi Georginio Wijnaldum yang meninggalkan klub pada musim panas 2021.

Namun, perjuangan Liverpool selama musim Liga Inggris 2022-2023 menyoroti perlunya investasi pada area kritis.

Terlepas dari perjuangan ini, Klopp tetap menjadi manajer yag ideal untuk mengawasi kebangkitan raksasa Merseyside.***

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.